Bersamamu menyusuri sebuah kota Tua, betapa kita merasa semakin tua saja Sepanjang jalan adalah usia yang berlepasan Dari detik demi detik mengalir tiada henti Satu

Inikah akhir perjalananmu yang paling pilu menempuh kesibukan seharian penuh, namun sepatumu terantuk di batu-batu, betapa dirimu ingin terus melangkah maju Inikah akhir perjalananmu yang

Telah terbit matahari di hatiku Hingga terang-benderanglah semesta alam Hangatkan kebahagiaan Tampak kaki anakku menjejak-jejak ke atas Seperti dapat menemukan jalan pintas Menuju dunia yang

kadang tak tersirat, kadang berkelana tapi memang itulah dia,kita tak tahu bakal ke mana Hanya menikmati sepenggal kisah tercipta sebuah cerita lembut asmara namanya bercerita

Musim Terus berganti PAda Ufuk Timur terpancar aurora hati Menggapai Mahligai senja putih Menabur imagi pada relung suci tak berbuih Hatiku sebutir salju putih Mencair