Perkembangan Sistem Informasi dan Teknik Informasi dalam Perspektif Strategis

Posted on
Pentingnya Sistem Informasi Manajemen
Pentingnya Sistem Informasi Manajemen

Sebagian besar organisasi di semua sektor industri, perdagangan, nirlaba , dan pemerintah sekarang secara fundamental bergantung pada sistem informasi (IS) dan teknologi informasi (TI ) mereka.

  • Sejak komersialisasi Internet, penggunaan teknologi telah menjadi cara yang diharapkan dalam melakukan banyak aspek bisnis dan beberapa bisnis hanya ada secara online.
  • Sementara organisasi ingin mengembangkan pendekatan yang lebih ‘strategis’ untuk memanfaatkan dan mengeksploitasi SI/TI, sebagian besar telah sampai pada situasi mereka saat ini sebagai hasil dari banyak keputusan ‘taktis’ jangka pendek.

Sejumlah kekuatan memengaruhi kecepatan dan efektivitas kemajuan dalam menggunakan SI/TI dan dalam memberikan manfaat operasional dan strategis. Faktor-faktor ini meliputi :

  • Kemampuan teknologi dan aplikasi yang layak;
  • Ekonomi dalam memperoleh penyediaan, penerapan, dan pemeliharaan teknologi: aplikasi, layanan, dan infrastruktur;
  • Keterampilan dan kemampuan yang tersedia, in-house atau dari sumber eksternal, untuk merancang dan mengimplementasikan aplikasi;
  • Keterampilan dan kompetensi dalam organisasi untuk menggunakan aplikasi dan informasi;
  • Kemampuan untuk mengelola setiap perubahan organisasi yang menyertai penerapan teknologi;
  • Tekanan pada organisasi tertentu atau industrinya untuk meningkatkan kinerja atau beradaptasi dengan keadaan yang berubah, seperti lingkungan peraturan baru atau ‘gangguan digital ‘

Sistem Informasi (SI), Teknologi Informasi (TI) dan ‘Digital’

Sistem informasi (IS) ada di organisasi jauh sebelum munculnya teknologi informasi (TI) dan, bahkan hari ini, masih banyak ‘sistem’ yang ada di organisasi dengan teknologi yang tidak terlihat. TI mengacu secara khusus pada teknologi, terutama perangkat keras, perangkat lunak, dan jaringan telekomunikasi, termasuk semua jenis perangkat: komputer, sensor, kabel, satelit, server, router, PC, ponsel, tablet; dan semua jenis perangkat lunak: sistem operasi, manajemen data, aplikasi perusahaan dan sosial, serta alat produktivitas pribadi. Sistem informasi (IS) adalah sarana dimana orang dan organisasi, semakin memanfaatkan teknologi, mengumpulkan, memproses, menyimpan, menggunakan dan menyebarkan informasi. Beberapa sistem informasi sepenuhnya diotomatisasi oleh TI. Misalnya, maskapai penerbangan, situs web perbandingan, bank, dan beberapa lembaga publik memiliki sistem yang tidak memerlukan campur tangan manusia. Orang dapat menemukan kesulitan untuk membedakan antara SI dan TI karena teknologi tampaknya menguasai pemikiran mereka, mengaburkan sistem informasi bisnis yang dimaksudkan untuk didukung atau diaktifkan oleh teknologi tersebut. Investasi teknologi seringkali dilakukan tanpa memahami atau mengidentifikasi manfaat bisnis yang dapat atau seharusnya dihasilkan dari peningkatan kinerja aktivitas dengan menggunakan TI. Istilah lain yang sering digunakan bersama SI dan TI adalah APLIKASI

Pada dasarnya , sebuah aplikasi mengacu pada perangkat lunak, atau kombinasi perangkat lunak dan perangkat keras, yang digunakan untuk menangani atau mengaktifkan aktivitas bisnis atau pribadi, misalnya dalam bisnis untuk akuntansi umum, penjadwalan produksi, administrasi pasien, manajemen pesanan pelanggan atau memungkinkan kerja kolaboratif; atau bagi seseorang untuk memesan tiket teater, check-in untuk penerbangan, atau membayar parkir.

  • secara umum untuk melakukan tugas-tugas seperti pengolah kata, email, menyiapkan bahan presentasi atau melakukan pertemuan online .
  • pra-tertulis untuk aktivitas bisnis tertentu atau dikembangkan ‘in-house’ untuk menyediakan fungsionalitas tertentu .
  • bisnis dapat disesuaikan atau disesuaikan dengan kebutuhan spesifik organisasi.
  1. Dalam beberapa tahun terakhir, ‘digital’ telah mendapat perhatian, dengan label yang semakin banyak digunakan.
  2. Banyak konsultan dan vendor TI sekarang¬∑ mempromosikan barang dagangan mereka dengan label ‘gangguan digital’, ‘transformasi digital’ atau ‘perusahaan digital’.
  3. Pemerintah telah memberi label ulang e-government sebagai ‘pemerintahan digital’. Semua jenis organisasi ingin membangun ‘strategi digital’ atau ‘strategi bisnis digital’.
  4. Kami bahkan telah menjumpai satu perusahaan yang mengacu pada strategi digital mereka sebagai media sosial, perangkat seluler, analitik, dan komputasi awan (disebut SMAC); segala sesuatu yang lain lihat sebagai ITU.

Gangguan Digital: Dampak SI/TI

Disrupsi yang disebabkan oleh SI/TI sebenarnya dimulai beberapa dekade yang lalu ketika saat itu dikenal sebagai ‘transformasi bisnis’ atau ‘rekayasa ulang proses bisnis’. Hari ini pada ‘big data’ dan analitik adalah iterasi lain dari ‘revolusi informasi’ yang dijanjikan yang diprediksi pada akhir 1970-an, menjadi lebih layak pada 1990-an dengan kedatangan alat Pergudangan Data dan Pemrosesan Aplikasi Online (OLAP). Kemajuan dalam TI terus menantang pandangan yang mapan, bahkan dominan, tentang organisasi dan pengorganisasian, pasar dan persaingan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.