Organisasi dan Sistem Informasi dalam melayani kepentingan perusahaan bisnis

Posted on

ORGANISASI DAN SISTEM INFORMASI

Sistem informasi dan organisasi saling mempengaruhi satu sama lain. Sistem informasi dibangun oleh para manajer untuk melayani kepentingan perusahaan bisnis. Pada saat yang sama, organisasi harus sadar dan terbuka terhadap pengaruh sistem informasi untuk mendapatkan keuntungan dari teknologi baru. Interaksi antara teknologi informasi dan organisasi sangat kompleks dan dipengaruhi oleh banyak faktor penengah, termasuk struktur organisasi, proses bisnis, politik, budaya, lingkungan sekitar, dan keputusan manajemen dalam Organisasi dan Sistem Informasi dalam melayani kepentingan perusahaan bisnis.

Hubungan Dua-Jalan Antara Organisasi Dan Teknologi Informasi
Hubungan Dua-Jalan Antara Organisasi Dan Teknologi Informasi

Apa Itu Organisasi?

Organisasi adalah struktur sosial formal yang stabil yang mengambil sumber daya dari lingkungan dan memprosesnya untuk menghasilkan keluaran. Definisi teknis ini berfokus pada tiga elemen organisasi. Modal dan tenaga kerja merupakan faktor produksi utama yang disediakan oleh lingkungan. Organisasi (perusahaan) mengubah input ini menjadi produk dan layanan dalam fungsi produksi. Produk dan layanan dikonsumsi oleh lingkungan sebagai pengganti masukan pasokan.

Process Production
Process Production

Organisasi adalah badan hukum formal dengan peraturan dan prosedur internal yang harus mematuhi undang-undang. Organisasi juga merupakan struktur sosial karena mereka adalah kumpulan elemen sosial. Definisi perilaku organisasi yang lebih realistis adalah pengumpulan hak, hak istimewa, kewajiban, dan tanggung jawab yang seimbang selama periode konflik dan resolusi konflik

Ciri-ciri Organisasi

Semua organisasi modern memiliki karakteristik tertentu. Mereka adalah birokrasi dengan pembagian kerja dan spesialisasi yang jelas. Organisasi mengatur spesialis dalam hierarki kewenangan di mana setiap orang bertanggung jawab kepada seseorang dan otoritas terbatas pada tindakan spesifik yang diatur oleh peraturan atau prosedur abstrak. Aturan-aturan ini menciptakan sistem pengambilan keputusan yang tidak memihak dan universal. Organisasi ini mengutamakan prinsip efisiensi: memaksimalkan output dengan menggunakan input terbatas. Berikut adalah ciri-ciri organisasi:

  • Rutinitas dan Proses Bisnis
  • Politik Organisasi
  • Budaya organisasi
  • Lingkungan organisasi
  • Struktur organisasi
  • Fitur Organisasi Lainnya

BAGAIMANA SISTEM INFORMASI MEMENGARUHI ORGANISASI DAN PERUSAHAAN

Selama dekade terakhir, sistem informasi secara fundamental telah mengubah ekonomi organisasi dan sangat meningkatkan kemungkinan untuk mengorganisir pekerjaan. Teori dan konsep dari ekonomi dan sosiologi membantu kita memahami perubahan yang ditimbulkan oleh TI.

Dampak Ekonomi

Dari sudut pandang ekonomi, TI mengubah biaya modal dan biaya informasi relatif. Teknologi sistem informasi dapat dipandang sebagai faktor produksi yang dapat digantikan dengan modal dan tenaga kerja tradisional. Seiring turunnya biaya teknologi informasi, teknologi ini menggantikan tenaga kerja, yang secara historis merupakan kenaikan biaya. Oleh karena itu, teknologi informasi harus menghasilkan penurunan jumlah manajer menengah dan pekerja klerikal sebagai pengganti teknologi informasi untuk pekerjaan mereka (Laudon, 1990).

Seiring turunnya biaya teknologi informasi, ia juga mengganti bentuk modal lain seperti bangunan dan mesin, yang harganya relatif mahal. Oleh karena itu, seiring berjalannya waktu, kita harus mengharapkan para manajer untuk meningkatkan investasi mereka di bidang TI karena biaya yang menurun relatif terhadap investasi modal lainnya.

Dampak Organisasi Dan Perilaku

Teori yang berbasis pada sosiologi organisasi yang kompleks juga memberikan beberapa pemahaman tentang bagaimana dan mengapa perusahaan berubah dengan penerapan aplikasi TI baru.

IT Ratakan Organisasi

Peneliti perilaku telah berteori bahwa teknologi informasi memfasilitasi perataan hierarki dengan memperluas distribusi informasi untuk memberdayakan karyawan tingkat rendah dan meningkatkan efisiensi manajemen.

IT Ratakan Organisasi
IT Ratakan Organisasi

Meratakan Organisasi

TI mendorong hak pengambilan keputusan lebih rendah dalam organisasi karena pegawai tingkat rendah menerima informasi yang mereka butuhkan untuk membuat keputusan tanpa pengawasan. Karena para manajer sekarang menerima lebih banyak informasi akurat tepat waktu, mereka menjadi lebih cepat dalam mengambil keputusan, sehingga lebih sedikit manajer yang wajib. Biaya manajemen menurun sebagai persentase pendapatan, dan hirarki menjadi jauh lebih efisien.

Organisasi Pasca Industri

Teori postindustrial lebih didasarkan pada sejarah dan sosiologi daripada ekonomi juga mendukung anggapan bahwa TI harus meratakan hierarki. Dalam masyarakat pasca industri, otoritas semakin bergantung pada pengetahuan dan kompetensi, dan tidak hanya pada posisi formal. Oleh karena itu, bentuk organisasi rata karena pekerja profesional cenderung mengelola diri sendiri, dan pengambilan keputusan harus menjadi lebih terdesentralisasi karena pengetahuan dan informasi menjadi lebih luas di seluruh perusahaan (Drucker, 1988).

Teknologi informasi dapat mendorong organisasi jaringan tugas-tugas di mana kelompok profesional berkumpul – tatap muka atau secara elektronik – untuk jangka waktu yang singkat untuk menyelesaikan tugas tertentu (mis., Merancang mobil baru); Begitu tugas selesai, individu bergabung dengan satuan tugas lainnya.

Memahami Ketahanan Organisasi terhadap Perubahan

Sistem informasi mau tidak mau terikat dalam politik organisasi karena mereka mempengaruhi akses terhadap sumber daya utama – yaitu, informasi. Sistem informasi dapat mempengaruhi siapa yang melakukan apa kepada siapa, kapan, di mana, dan bagaimana dalam sebuah organisasi. Banyak sistem informasi baru memerlukan perubahan dalam rutinitas pribadi dan pribadi yang dapat menyakitkan bagi mereka yang terlibat dan memerlukan pelatihan ulang dan usaha tambahan yang mungkin atau mungkin tidak diberi kompensasi. Karena sistem informasi berpotensi mengubah struktur organisasi, budaya, proses bisnis, dan strategi, seringkali ada perlawanan yang cukup besar terhadap mereka saat diperkenalkan.

Internet Dan Organisasi

Internet, khususnya World Wide Web, memiliki dampak penting pada hubungan antara banyak perusahaan dan entitas eksternal, dan bahkan pada pengorganisasian proses bisnis di dalam perusahaan. Internet meningkatkan aksesibilitas, penyimpanan, dan distribusi informasi dan pengetahuan untuk organisasi. Intinya, Internet mampu secara dramatis menurunkan biaya transaksi dan agensi yang dihadapi kebanyakan organisasi. Bisnis dengan cepat membangun kembali beberapa proses bisnis utama mereka berdasarkan teknologi Internet dan menjadikan teknologi ini komponen kunci dari infrastruktur TI mereka.

Implikasi Untuk Desain Dan Pemahaman Sistem Informasi

Untuk memberikan manfaat nyata, sistem informasi harus dibangun dengan pemahaman yang jelas tentang organisasi tempat mereka akan digunakan. Menurut pengalaman kami, faktor organisasi utama yang perlu dipertimbangkan saat merencanakan sistem baru adalah sebagai berikut:

  • Lingkungan di mana organisasi harus berfungsi
  • Struktur organisasi: hirarki, spesialisasi, rutinitas, dan proses bisnis
  • Budaya dan politik organisasi
  • Jenis organisasi dan gaya kepemimpinannya
  • Kelompok kepentingan utama yang terpengaruh oleh sistem dan sikap pekerja yang akan menggunakan sistem tersebut
  • Jenis tugas, keputusan, dan proses bisnis yang dirancang oleh sistem informasi untuk membantu

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.