E-Business Global dan Kolaborasi pada Sistem Informasi Manajemen

Posted on

proses bisnis dan sistem informasi

E-Business Global dan Kolaborasi pada Sistem Informasi Manajemen, Proses bisnis-Aliran materi, informasi, pengetahuan adalah serangkaian kegiatan, langkah dapat diikat ke area fungsional atau lintas fungsional, Bisnis: Dapat dilihat sebagai kumpulan proses bisnis Proses bisnis dapat berupa aset atau kewajiban

PROSES BISNIS DAN SISTEM INFORMASI

Agar dapat beroperasi, perusahaan harus berhubungan dengan bagian-bagian informasi tentang pemasok, pelanggan, karyawan, faktur dan pembayaran, dan tentu saja produk dan layanan. Sistem informasi memungkinkan perusahaan untuk mengelola semua informasi mereka, membuat keputusan yang lebih baik, dan meningkatkan pelaksanaan proses bisnis mereka.

Proses Bisnis

Proses bisnis adalah kumpulan kegiatan yang dibutuhkan untuk menghasilkan suatu produk atau jasa. Kegiatan ini didukung oleh arus material, informasi, dan pengetahuan dalam proses bisnis. Sebuah proses bisnis perusahaan dapat menjadi sumber kekuatan kompetitif jika mereka memungkinkan perusahaan untuk berinovasi atau untuk mengeksekusi lebih baik dari para pesaingnya.

Proses bisnis lainnya melintasi banyak daerah fungsional yang berbeda dan memerlukan koordinasi lintas departemen. Awalnya, departemen penjualan menerima order penjualan. Kemudian produk dikirim. Departemen penjualan diberitahu tentang pengiriman dan mempersiapkan untuk mendukung pelanggan dengan menjawab panggilan atau memenuhi klaim garansi.

Bagaimana Teknologi Informasi Meningkatkan Proses Bisnis?

Teknologi informasi baru sering mengubah cara bisnis bekerja dan mendukung model bisnis yang sama sekali baru. Men-download e-book Kindle dari Amazon, membeli komputer online di Best Buy, dan men-download trek musik dari iTunes adalah proses bisnis yang sama sekali baru berdasarkan model bisnis baru yang tidak dapat dibayangkan tanpa teknologi informasi saat ini. Dengan menganalisis proses bisnis, maka dapat mencapai pemahaman yang sangat jelas tentang bagaimana bisnis benar-benar bekerja. Selain itu, dengan melakukan analisis proses bisnis,  juga akan mulai memahami bagaimana mengubah bisnis dengan meningkatkan proses untuk membuatnya lebih efisien atau efektif.

JENIS SISTEM INFORMASI

Adanya kepentingan yang berbeda, spesialisasi, dan tingkat dalam sebuah organisasi, menghasilakan berbagai jenis sistem. Tidak ada sistem tunggal yang dapat menyediakan seluruh informasi yang dibutuhkan organisasi. Sebuah organisasi bisnis yang khas telah mendukung sistem proses untuk masing-masing bisnis utama fungsi-sistem untuk penjualan dan pemasaran, manufaktur dan produksi, keuangan dan akuntansi, dan sumber daya manusia. Sistem fungsional yang beroperasi secara independen satu sama lain menjadi sesuatu dari masa lalu karena mereka tidak dapat dengan mudah berbagi informasi untuk mendukung lintas-fungsional proses bisnis. Banyak yang telah diganti dengan skala besar lintas-fungsional sistem yang mengintegrasikan kegiatan proses bisnis terkait dan unit organisasi.

Sistem Untuk Manajemen Kelompok Berbeda

Sebuah perusahaan bisnis memiliki sistem untuk mendukung kelompok-kelompok yang berbeda. Sistem ini meliputi sistem pemrosesan transaksi, sistem informasi manajemen, sistem pendukung keputusan, dan sistem untuk intelijen bisnis. 1) Sistem Pemroresan Transaksi.Sebuah sistem pemrosesan transaksi adalah sistem komputerisasi yang melakukan dan mencatat transaksi rutin sehari-hari yang diperlukan untuk melakukan bisnis, seperti order entry penjualan, penggajian, catatan karyawan tetap, dan pengiriman.

2) Business Intelligence untuk Sistem Pendukung Keputusan.Intelijen bisnis adalah istilah kontemporer untuk data dan perangkat lunak untuk mengatur, menganalisis, dan menyediakan akses ke data untuk membantu manajer dan pengguna perusahaan lainnya membuat keputusan yang lebih tepat. sistem pendukung keputusan (DSS) mendukung pengambilan keputusan non-rutin. Mereka fokus pada masalah yang unik dan cepat berubah, dimana prosedur untuk mendapatkan solusi belum tentu ditentukan sebelumnya. Sistem ini menggunakan berbagai model untuk menganalisis data dan dirancang sedemikian rupa sehingga pengguna dapat bekerja dengan mereka secara langsung. Sistem pendukung eksekutif (ESS) membantu manajemen senior membuat keputusan. Mereka menangani keputusan non-rutin yang membutuhkan penilaian, evaluasi, dan wawasan karena tidak ada disepakati-on prosedur untuk tiba di solusi.

Sistem yang Melingkupi Perusahaan

Dari  semua jenis sistem yang telah telah dijelaskan, memungkinkan menimbulkan pertanyaan bagaimana sebuah bisnis dapat mengelola semua informasi dalam sistem yang berbeda, atau bagaimana semua sistem yang berbeda dapat berbagi informasi dan bagaimana manajer dan karyawan yang mampu mengkoordinasikan pekerjaan mereka. Semua ini adalah pertanyaan penting bagi bisnis saat ini.

Aplikasi  Perusahaan

Penerapan aplikasi enterprise, yaitu sistem yang mencakup bidang fungsional, fokus pada menjalankan proses bisnis di seluruh perusahaan bisnis, dan mencakup semua tingkat manajemen. Ada empat aplikasi perusahaan besar:

  1. Enterprise Systems Firms use enterprise systems (ERP),  untuk mengintegrasikan proses bisnis di bidang manufaktur dan produksi, keuangan dan, akuntansi penjualan dan pemasaran, dan sumber daya manusia ke dalam sistem perangkat lunak tunggal.
  2. Sistem Manajemen Rantai Pasokanmenggunakan manajemen rantai suplai (SCM) sistem untuk membantu mengelola hubungan dengan pemasok. Tujuan utamanya adalah untuk mendapatkan jumlah produk yang tepat dari sumber mereka ke titik  konsumsi dengan jumlah waktu singkat dan dengan biaya terendah.
  3. Sistem Management Hubungan Pelanggan. Sistem CRMmenyediakan informasi untuk mengkoordinasikan semua proses bisnis yang berhubungan dengan pelanggan dalam penjualan, pemasaran, dan pelayanan untuk mengoptimalkan pendapatan, kepuasan pelanggan, dan retensi pelanggan.
  4. Sistem Manajemen Pengetahuan  (KMS) memungkinkan organisasi untuk lebih baik mengelola proses untuk menangkap dan menerapkan pengetahuan dan keahlian.

Perubahan Paradigma

  1. IT sudah masuk kedalam berbagai kehidupan dan kegiatan manusia termasuk dalam dunia bisnis
  2. Manusia sangat bergantung kepada teknologi dan informasi
  3. BahkaN kompetensi negara diukur dari kemampuan dan implementasi teknologinya.
  4. Dunia IT sudah memasuki era Konvergensi

Implikasi Kovergensi:

  • Perubahan gaya hidup.
  • Komunikasi semakin lancar dan praktis, pilihan semakin banyak dan bervariasi dan teknologi semakin tinggi.
  • Pemahaman pada sektor Bisnis berubah.
  • Kompetensi semakin tajam, terbuka peluang usaha, ceruk pasar semakin terexploitasi, IT akan menjadi akselerator bisnis yg utama, khususnya pada dunia manajemen dan perusahaan.

Teknologi Internet & Perusahaan Digital

Internet menjadi infrastruktur pilihan untuk e-commerce maupun e-Bisnis karena menawarkan cara yang lebih mudah untuk berhubungan dengan bisnis/individu lain dengan biaya yang sangat murah. Internet menyediakan teknologi dan standar teknologi yang universal dan mudah digunakan untuk semua organisasi, apapun platform teknologi informasi.

Apa yang bisa kamu lakukan dengan internet dalam sebuah Organisasi?

  • Komunikasi dan kolaborasi
  • Akses informasi
  • Partisipasi dalam diskusi
  • Supply informasi
  • Mencari hiburan
  • Transaksi bisnis

 E-BUSINESS, E-COMMERCE, DAN E-GOVERMENT

Bisnis elektronik, atau e-bisnis, mengacu pada penggunaan teknologi digital dan internet untuk menjalankan proses bisnis utama di perusahaan. Hal ini juga mencakup perdagangan elektronik, atau e-commerce. E-commerce adalah bagian dari e-bisnis yang berhubungan dengan pembelian dan penjualan barang dan jasa melalui internet.  E-government mengacu pada penerapan teknologi internet dan jaringan digital untuk memungkinkan hubungan pemerintah dan lembaga-lembaga sektor publik dengan warga, bisnis, dan perpanjangan pemerintah lainnya.

Electronic Commerce (E-Commerce)

Electronic Commerce adalah proses pembelian dan penjualan barang dan jasa secara elektronik dengan transaksi melalui internet, jaringan dan teknologi digital lainnya.

Kategori Electronic Commerce

  • Business-to-Consumer (B2C): e-commerce yang menjual produk dan jasa kepada pembeli individual. Contoh: barnesandnoble.com menjual buku, software, dan musik kepada konsumen individu.
  • Business-to-Business (B2B): e-commerce yang menjual barang dan jasa antar bisnis/perusahaan. Contoh: Website comuntuk penjualan mesin, cetakan dasar dan alat yang berhubungan, perlengkapan, dan jasa untuk perusahaan pemrosesan plastik.
  • Consumer-to-Consumer (C2C): e-commerce dimana konsumen menjual secara langsung dengan konsumen. Contoh: eBay, website pelelangan raksasa memungkinkan orang untuk menjual barangnya kepada konsumen lain dengan cara lelang.

Retail Berbasis Pelanggan (Customer-Centered Retailing)

Internet menyediakan saluran komunikasi dan interaksi baru yang dapat menciptakan hubungan lebih dekat dengan pelanggan dengan biaya yang lebih efektif dalam penjualan, pemasaran, dan dukungan pelanggan. Perusahaan dapat menggunakan web untuk menyediakan informasi terkini, jasa dan dukungan, menciptakan interaksi positif dengan pelanggan yang dapat menjadi dasar hubungan jangka panjang dan pembelian ulang.

Cara Retail Berbasis Pelanggan

  • Penjualan langsung melalui web (tanpa melalui perantara).
  • Pemasaran interaktif dan personalisasi
  • Swalayan, misalnya pelanggan menghitung sendiri biaya pengiriman, melihat jadwal penerbangan pesawat dll.

 Sistem Pendukung E-Commerce

Terdapat 3 pilihan:

  1. Menggunakan web server dengan perlengkapan untuk membangun sistem sendiri.
  2. Membeli paket server system e-commerce.
  3. Outsourcing sistem kepada penyedia jasa e-commerce.

Electronic Business (E-Business)

E-Business yaitu aktivitas yang berkaitan secara langsung maupun tidak langsung dengan proses pertukaran barang dan/atau jasa dengan memanfaatkan internet sebagai medium komunikasi dan transaksi, dan salah satu aplikasi teknologi internet yang merambah dunia bisnis internal, melingkupi sistem, pendidikan pelanggan, pengembangan produk, dan pengembangan usaha. Penggunaan internet dan teknologi digital lainnya untuk koordinasi dan komunikasi organisasional dan manajemen perusahaan.

E-Commerce vs E-Business

  • E-commerce pada prinsipnya melibatkan pertukaran uang dalam transaksi.
  • E-business, karena lebih luas, tidak terbatas pada transaksi yang bersifat keuangan (monetary). Semua aspek dalam bisnis, seperti pemasaran, perancangan produk, manajemen pemasokan, dsb., tercakup didalamnya.
  • E-business lebih mengenai pembuatan produk besar, ide kreatif dan pemberian layanan yang bermutu, perencanaan pemasaran produk dan pelaksanaannya.

Jadi, tentu saja, e-commerce merupakan bagian tak terpisahkan dari proses e-business, namun dalam kerangka terbatas, e-commerce merupakan kegiatan menjual dan membeli.

  1. E-business lebih luas dalam lingkup dan e-commerce hanya merupakan satu aspek atau satu bagian dari ebusiness.
  2. E-commerce hanya mencakup transaksi bisnis seperti membeli dan menjual barang dan jasa melalui internet.
  3. E-commerce pada prinsipnya melibatkan perdagangan uang sedangkan dalam e-business, transaksi uang tidak diperlukan.
  4. E-business melibatkan pemasaran, perancangan produk, evaluasi layanan konsumen, dll.

SISTEM UNTUK KOLABORASI DAN TEAM WORK

Bisnis membutuhkan sistem khusus untuk mendukung kolaborasi dan teamwork.

Apakah Kolaborasi itu?

Kolaborasi adalah bekerja sama dengan orang lain untuk mencapai tujuan bersama dan eksplisit. Kolaborasi berfokus pada tugas atau prestasi misi dan biasanya terjadi dalam bisnis, atau organisasi lainnya, dan antara perusahaan. Kolaborasi dapat berlangsung dalam waktu singkat, yang berlangsung beberapa menit, atau jangka panjang, tergantung pada sifat dari tugas dan hubungan di antara peserta.

Kolaborasi dan team work lebih penting saat ini disebabkan berbagai alasan. 1) Mengubah sifat pekerjaan, 2) Pertumbuhan kerja profesional, 3) Mengubah organisasi perusahaan, 4) Mengubah lingkup perusahaan, 5) Penekanan pada inovasi, 6) Mengubah budaya kerja dan bisnis.

MANFAAT BISNIS DARI KOLABORASI DAN TEAM WORK

Sebuah survei global terbaru dari bisnis dan sistem informasi manajer menemukan bahwa investasi dalam teknologi kolaborasi yang dihasilkan organisasi meningkatkan lebih dari empat kali jumlah investasi, dengan keuntungan terbesar untuk penjualan, pemasaran, dan fungsi penelitian dan pengembangan (Frost dan Putih, 2009).

MEMBANGUN BUDAYA KOLABORASI DAN PROSES BISNIS

Kolaborasi tidak akan terjadi secara spontan dalam suatu perusahaan bisnis, terutama jika tidak ada budaya yang mendukung atau proses bisnis. Sebuah budaya bisnis kolaboratif dan proses bisnis yang sangat berbeda. Manajer senior bertanggung jawab untuk mencapai hasil, tetapi bergantung pada tim karyawan untuk mencapai dan menerapkan hasil. Fungsi manajer menengah adalah untuk membangun tim, mengkoordinasikan pekerjaan mereka, dan memantau kinerja mereka. Dalam budaya kolaboratif, manajemen senior menetapkan kolaborasi dan teamwork yang penting untuk organisasi, dan itu benar-benar menerapkan kolaborasi untuk jajaran senior bisnis.

ALAT DAN TEKNOLOGI UNTUK KOLABORASI DAN TEAM WORK

Saat ini terdapat hun-dreds alat yang dirancang untuk menghadapi kenyataan bahwa, dalam rangka untuk keberhasilan dalam pekerjaan, semua bergantung pada satu sama lain, sesama karyawan, pelanggan, pemasok, dan manajer. E-mail dan Instant Messaging (IM). E-mail dan pesan instan telah dianut oleh perusahaan sebagai komunikasi dan kolaborasi alat pendukung pekerjaan interaksi. Jaringan Sosial. Alat jaringan sosial dengan cepat menjadi alat perusahaan untuk berbagi ide dan berkolaborasi antara interaksi berbasis pekerjaan di perusahaan Wiki adalah alat yang ideal untuk menyimpan dan berbagi pengetahuan dan wawasan perusahaan. Virtual Worlds. Dunia maya, seperti Second Life, sedang online 3-D lingkungan dihuni oleh “warga” yang telah membangun representasi grafis dari diri mereka dikenal sebagai avatar.

Internet Berbasis Kolaborasi Lingkungan

Sekarang ada suite produk perangkat lunak yang menyediakan multi-fungsi platform untuk kolaborasi workgroup antara tim karyawan yang bekerja bersama-sama dari lokasi yang berbeda. Alat kolaborasi banyak tersedia, namun yang paling banyak digunakan adalah internet berbasis audio conferencing dan sistem video conferencing, layanan software online seperti Google Apps / Google Sites, dan sistem kolaborasi perusahaan seperti Lotus Notes dan Microsoft SharePoint.

Checklist untuk Manajer: Mengevaluasi dan Memilih Alat Kolaborasi Software

Salah satu kerangka kerja yang telah membantua untuk berbicara tentang alat kolaborasi adalah waktu / matriks ruang kolaborasi dikembangkan pada awal 1990-an.  Matriks waktu / ruang berfokus pada dua dimensi dari kolaborasi prob-lem: waktu dan ruang. Waktu adalah jelas merupakan hambatan bagi collabora-tion pada skala global. Tempat (lokasi) juga menghambat kolaborasi dalam perusahaan global atau bahkan nasional dan regional yang besar.

FUNGSI SISTEM INFORMASI DALAM BISNIS

Dalam semua perusahaan, sistem informasi departemen adalah unit organisasi formal yang bertanggung jawab untuk layanan teknologi informasi. Sistem informasi departemen bertanggung jawab untuk menjaga perangkat keras, perangkat lunak, penyimpanan data, dan jaringan yang terdiri dari infrastruktur TI perusahaan.

DEPARTEMEN SISTEM INFORMASI

Sistem informasi departemen terdiri dari spesialis, seperti program, analis sistem, pemimpin proyek, dan sistem informasi manajer. Sistem analis merupakan penghubung utama antara kelompok sistem informasi dan seluruh organisasi.

Di banyak perusahaan, sistem informasi departemen dipimpin oleh seorang chief information officer (CIO). Para petugas keamanan kepala (CSO) bertanggung jawab atas sistem informasi security. OMS bertanggung jawab untuk mendidik dan melatih pengguna dan spesialis sistem informasi tentang keamanan, menjaga manajemen menyadari ancaman keamanan dan kerusakan, dan memelihara alat dan kebijakan yang dipilih untuk melaksanakan keamanan. CPO bertanggung jawab untuk memastikan bahwa perusahaan mematuhi undang-undang privasi data yang ada. Petugas Pengetahuan Kepala (CKO) bertanggung jawab untuk pengetahuan-tepi program manajemen perusahaan. Pengguna akhir adalah perwakilan dari departemen luar kelompok sistem informasi untuk siapa aplikasi yang dikembangkan. Pengguna ini memainkan peran yang semakin besar dalam desain dan pengembangan sistem-sistem informasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.